Sri Mulyani Musnahkan 16,8 Juta Batang Rokok dan 960 Botol Miras

Sri Mulyani Musnahkan 16,8 Juta Batang Rokok dan 960 Botol Miras

Surabaya,seputarmetro.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati memimpin pemusnahan barang bukti 16,8 juta batang rokok serta 960 botol minuman mengandung etil alkohol (MMEA) ilegal di Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya pada Kamis (2/8/2018). Pemusnahan tersebut hasil penindakan tiga kontainer yang diangkut kapal. Penyelundupan tiga kontainer miras itu berhasil digagalkan berkat kerja sama Bea Cukai dengan instansi terkait Singapura pada 24 Juni 2018 lalu. Saat itu, pihak Singapura mengabarkan adanya pengiriman barang melalui laut yang akan masuk ke Indonesia melalui Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya. Barang-barang yang diangkut dengan kapal laut itu dicurigai tidak sesuai dengan dokumen yang tertera. "Saya mengapresiasi Bea Cukai yang telah melakukan penertiban cukai untuk barang berisiko tinggi, terutama rokok," kata Sri Mulyani, Kamis (2/8/2018). Sri Mulyani menyatakan, penggagalan dan penertiban produk ilegal itu akan mampu mengurangi kerugian negara. Contohnya penggagalan upaya penyelundupan sebanyak 50.664 botol miras asal Singapura. Jika minuman memabukkan itu berhasil masuk ke pasaran, negara akan kehilangan pemasukan Rp57,7 miliar. "Dalam dokumen, barang yang dikirim adalah benang polyester sebanyak 788 paket. Namun dari analisa intelijen dan pemeriksaan fisik, tiga kontainer itu berisi 50.664 botol minuman keras," tandas Sri Mulyani. Dlam pemusnahan ini, terdapat sejumlah merek internasional dari jutaan batang rokok dan ratusan miras uang digelar di tempat pemeriksaan barang atau Container Freight Station (CFS) milik PT Terminal Peti Kemas (TPS) Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya. Dalam pemusnahan barang bukti ini, selain diikuti Sri Mulyani, hadir pula Direktur Jenderal Bea Cukai pada Kementerian Keuangan, Heru Pambudi; Dirjen Perlindungan Konsumen dan Tata Niaga (PKTN) Kementerian Perdagangan, Veri Anggrijono; dan pejabat Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forpimda) Jatim. Diantaranya Wakil Kepala Polda Jatim Brigjen Widodo Eko Prihastopo dan Kepala Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jatim, Sunarta.(R-1/tc/hr)

Sebelumnya Bea Cukai dan Polri Gagalkan Penyelundukan Sabu di Nunukan
Selanjutnya Honda Jazz Milik PNS Sidoarjo Terbakar Hebat